Selain digunakan secara teratur, memeriksa bahwa sistem pendingin udara memiliki tekanan gas yang cukup untuk bekerja secara efektif adalah penting. Refrigeran juga mengandung minyak khusus untuk melumasi kompresor. Jika tekanan gas turun terlalu rendah, kompresor tidak akan beroperasi, sebagai langkah perlindungan diri. Coba Kursus AC mobil.

Meskipun benar bahwa sistem pendingin udara mungkin menderita dari tingkat pembuangan gas refrigeran alami, ini hanya satu sisi dari cerita. Dalam sebagian besar kasus, sistem yang kehilangan zat pendingin yang cukup untuk merusak kinerjanya secara serius selama dua tahun kemungkinan akan bocor.

Sementara kit top-up DIY tersedia, tidak disarankan (dari sudut pandang biaya dan lingkungan) untuk menambah sistem yang bocor secara sadar. Kunjungan ke spesialis AC, yang akan memeriksa sistem dengan gas nitrogen non-toksik terlebih dahulu, adalah langkah yang lebih bijaksana. Seorang spesialis juga akan menambahkan tingkat minyak yang diperlukan untuk melumasi kompresor, ketika sistem diisi ulang dengan pendingin.

Unit penerima/pengering juga menjadi jenuh dengan kelembaban seiring waktu dan direkomendasikan bahwa bagian ini diganti setiap dua tahun. Ini akan membutuhkan gas untuk ‘dievakuasi’ dari sistem, sebelum bagian-bagian baru dipasang, sebelum dapat diperiksa tekanan dan diisi ulang. Sayangnya, biaya tipikal membuat sebagian besar pemilik tidak melakukannya.

Di sisi ‘terbuka’ dari sistem ventilasi, filter serbuk sari yang tersumbat atau kotor tidak hanya dapat mengurangi aliran udara tetapi juga dapat menyebabkan bau yang tidak sedap. Lingkungan yang lembab dan hangat di belakang panel fasia, yang mengelilingi evaporator, cenderung menyimpan bakteri.

Tidak hanya sindrom ‘air-con’ hasil yang tidak diinginkan tetapi juga penembakan bakteri langsung pada penghuninya cenderung menimbulkan risiko kesehatan, termasuk ‘sindrom mobil sakit,’ yang merupakan kondisi medis yang diakui. Namun, mengganti filter kabin dan menggunakan pembersih AC aftermarket di dalam mobil harus mengatasi masalah tersebut. filter kabin terkontaminasi

Apa yang Harus Diperhatikan Dalam Memelihara AC Mobil?

Filter kabin yang lama dan terkontaminasi dapat melepaskan bau dan bakteri yang tidak menyenangkan ke dalam kokpit. Mereka harus diganti minimal setiap dua tahun. Komputer AC : Mobil-mobil baru dapat memiliki status sistem pendingin udara mereka diinterogasi oleh komputer, untuk menunjukkan masalah.

Namun, tidak seperti barang putih rumah tangga yang setia, AC otomotif harus menahan tidak hanya berbagai suhu eksternal tetapi juga mengatasi getaran mekanis dan radiator pendingin (kondensor) harus toleran dibombardir oleh kotoran, pasir dan detritus lain saat mobil bergerak.

Selain itu, pipa padat tidak dapat digunakan hanya untuk menampung gas pendingin sistem di bawah tekanan, atau jika tidak mereka akan patah. Oleh karena itu, pipa karet fleksibel dibangun ke dalam sistem. Seiring waktu, kebocoran dapat terjadi pada sambungan, yang mengeluarkan sistem secara bertahap dan akan memengaruhi efisiensinya.

Kurangnya perawatan juga berkontribusi pada meningkatnya tingkat kebocoran. Kondensor AC diposisikan di depan radiator engine. Ini rentan terhadap kerusakan dampak dan korosiĀ  dan sering bertanggung jawab atas kebocoran.

Banyak orang percaya bahwa menggunakan AC akan meningkatkan penggunaan bahan bakar dan mengurangi daya ke level yang tidak dapat diterima. Bagaimanapun, kompresor dinyalakan oleh mesin, seringkali melalui ikat pinggang, menyedot sejumlah daya dari itu.

Sementara penggunaan bahan bakar meningkat, sebagian besar kompresor pendingin udara, yang digunakan dapat mengubah jumlah daya yang mereka butuhkan, sesuai dengan suhu interior mobil, dengan menggunakan kompresor perpindahan variabel. Oleh karena itu, membiarkan AC menyala, untuk menjaga suhu kabin, cenderung menggunakan lebih sedikit bahan bakar, dibandingkan dengan hambatan aerodinamis ekstra dari jendela yang terbuka.